APA ITU GOOGLE NOW CARD?

Hallo sahabat desa coding, di lantai delapan Gedung Grand Indonesia, di salah satu sudut bioskop Blitzmegaplex, pada awal Juli lalu, terdapat sebuah stan dengan dominasi cat berwarna putih. Stan ini dilengkapi dengan sofa "wheel of fortune" serta kertas berisi pertanyaan-pertanyaan singkat, yang memandu pengguna untuk melatih cara bertanya.

Di stan itulah Google Indonesia menggelar kampanye sosialisasi fitur dari layanan pencarian "Kartu Now" atau "Google Now Card". Di tempat itu, orang bisa belajar cara menggunakan aplikasi terbaru dari mesin pencari Google tersebut. Pertanyaan bisa ditanyakan langsung ke virtual assistant dengan dibantu empat orang petugas stan yang menyambangi calon penonton yang menunggu di lounge.

"Kami akan buka lagi satu-dua pekan ini," kata Sandy Tantra, Consumer Marketing Manager Google Indonesia, pada awal pekan ini.

Menurut Sandy, bioskop, lokasi gimnasium, dan beberapa pusat belanja yang menjadi tempat nongkrong anak muda dijadikan lokasi kampanye mereka. Kalangan muda menjadi target karena relatif gemar menggunakan informasi online, dan Google Now merupakan layanan yang terkoneksi dengan Internet.

Yang membuat layanan ini menarik, Sandy menjelaskan, karena fiturnya memang sengaja dibuat untuk para pengguna di Indonesia. Ada berita, cuaca, dan video YouTube yang menjadi rekomendasi. Konten yang ditampilkan disesuaikan dengan kebiasaan online dari masing-masing pengguna sehingga menjadi relevan.

Aplikasi ini bisa diunduh di Google Play dengan nama Google App. Kemudian pengguna bisa mengatur setting untuk bahasa ke Bahasa Indonesia dan mengaktifkan fitur lokasi. Google App akan terpicu untuk mengaktifkan semua fitur-fitur khusus pengguna Indonesia.

Layanan yang baru diluncurkan satu-dua bulan terakhir ini meramaikan persaingan dengan layanan virtual assistant lain, seperti Siri dari Apple, Cortana dari Microsoft, serta Alexa dari Amazon.

Menurut Sandy, aplikasi pencari Google Search tidak hanya dimodifikasi untuk pengguna di Tanah Air. Kartu ini lebih dulu diluncurkan di Indonesia dibanding negara ASEAN yang lain.

Peluncuran itu merupakan lanjutan dari program Google untuk memprioritaskan sejumlah layanannya bagi pengguna di Indonesia. Sebelum ini, Google juga meluncurkan fitur YouTube Offline untuk India dan Indonesia.

Para pengguna Indonesia, khususnya yang menggunakan layanan koneksi 2G, bisa mempercepat konektivitasnya jika menggunakan peramban Chrome. "Ini sudah cukup sering dilakukan oleh Google," kata Putri Silalahi, Head of Communications Consumer & YouTube Indonesia.

Share This

Facebook Twitter Google
  • By admin
  • September 21, 2015 11:52 AM
  • 1
  • 511

Comments 1

Kaganga

October 1, 2015 18:09 PM

Nice artikel, membuat saya jadi lebih paham.

Leave a Comment